Dagangan Anda Ditawar? Ini Cara Menghindarinya

"Mahal banget sih bajunya, kasih harga saudara ya!"
"Aku kalau beli 3 biji dapat diskon gak?"

Pernahkah dapat komentar seperti ini? Sebagai pedagang, tentu kita menemui berbagai macam tipe pembeli. Ada yang suka borong, sementara yang lain beli barang kecil-kecil tapi teratur tiap minggu. Salah satu jenis pembeli yang bikin makan ati adalah yang suka nawar.

Ini yang bikin garuk-garuk kepala, sudah untungnya mepet, eh masih ditawar harganya. Sadis pula. Misalnya kita jual tas bahan kanvas seharga 125.000, eh ditawar cuma 40.000, plus minta free ongkos kirim. Daripada menuruti kemauan mereka dan jadi rugi (karena bisa jadi cuma iseng menawar), yuk ikuti tips berikut ini.

-Kasih tulisan "harga pas". 

Jadi ketika ada yang menawar, tolak dengan halus dengan mengatakan "maaf ya, silakan cari toko lain". Kalau dia marah lalu mengancam akan menyebarkan berita buruk tentang kita, biarkan saja. Pembeli yang sudah jadi langganan tak akan percaya begitu saja dengan omongannya.

 -Naikkan sedikit harganya. 

Misalnya kita jual gamis dengan harga 250.000 dan mendapat keuntungan 25.000. Naikkan sedikit harganya jadi 265.000, jadi jika ada yang menawarnya jadi 250.000, kita masih dapat untung. Jika tidak ada yang menawar? Beri harga 250.000, bilang saja diskon 15.000.

-Ajak bercanda. 

Ini ampuh untuk pembeli yang sangat ngotot menawar. Jika kita menjual rainbow cake homemade seharga 200.000, lalu ada yang berkomentar begini, "Cake gituan aja kok mahal. Saya pesan tapi harganya 100.000 ya". Senyumin saja lalu bisikkan "iya, saya kasih diskon 50% tapi ukurannya juga di diskon 50%,  wkwkkwk. Dijamin dia manyun lalu ngibrit. 

Kehilangan pembeli dong? Tenang saja, saat satu pintu tertutup, pintu lain akan terbuka. Pasti ada pemesan lain yang mau mmbeli dengan harga pantas.

Kalau jual baju atau tas bagaimana? Caranya hampir sama. Jika pembeli datang ke toko kita dan menawar 60% dari harga jual, pegang gunting dan pura-pura saja akan memotong dagangan jadi setengahnya. Dijamin dia ngabur, hehehehe.

-Beri diskon khusus

Misalnya nih, ada yang menawar ongkos kirim, dari 15.000 jadi 5.000. Berikan jalan tengahnya, boleh ongkirnya segitu, tapi harus beli minimal satu lusin. Kalau ia gak minta diskon, tapi minta gratis ongkir bagaimana? Lagi-lagi ajak bercanda, “Boleh bu gratis ongkos kirimnya, tapi silakan ambil sendiri toko kami, lokasinya di Perumahan XYZ”. Atau sesekali ada promo free ongkir dengan syarat harus beli barang minimal seharga 400.000.

-Tawarkan win-win solution

Anda sedang merintis jasa pembuatan logo perusahaan, lalu ada yang tanya “paling murah berapa?”. Tahan dulu amarah dalam hati. Karena ada orang yang berprinsip MEA (murah-enak-akeh alias banyak—dikira kerupuk kelees). Kalau budgetnya tidak emncukupi, tawarkan saja permintaanya ke desainer lain yang mungkin memasang tarif di bawah anda. Atau kasih tahu, Pak bikin sendiri pakai aplikasi bisa lho. Tutorialnya juga banyak di google. Gratis kan.

 Jika usahanya bakery? Ngelesnya gini: misalnya dia hanya ada dana 50.000 untuk  blackforest cake, tapi ngotot dibuatkan yang besar. Kalau sudah ngempet marah di ubun-ubun karena kita menjelkaskan panjang-lebar tentang harga bahan, proses pembuatan yang tidak mudah, ya sudah. Bilang saja “Iya, tapi uang itu untuk beli telur, gula, dan tepung saja. Lalu silahkan bikin sendiri, silahkan pakai mixer dan oven saya.

Lha katanya pembeli adalah raja? Ya, tapi seorang raja tidak akan menawar dengan tega. Karena ia punya banyak uang :p.

Berdagang juga butuh skill komunikasi untuk bisa nego dengan pelanggan. Bukan siapa menang-siapa kalah. Tapi tentu ada jalan tengahnya.

Sekian tips dari saya, semoga jualan teman-teman lancar jaya dan laris manis. Anyway, ada yang punya tips lain?




Komentar

  1. puji Tuhan selama jualan online sejak tahun 2009 jarang banget ditawar ala-ala silet gini, Mbak. Hahahahahaha... Tapi tetap aku menyiapkan jawaban standard ala CS yang manis, "Mohon maaf, Kak. Harga yang kami cantumkan adalah harga fix. Terima kasih." Udah, nggak pake acara curhat labanya dikit apalah-apalah, karena berdasarkan pengalaman malah menimbulkan debat berkepanjangan dan berbuntut customer tersinggung.

    BalasHapus
  2. aku uda kenyang jualan ditawar mulu sampe gulung tikar berulang kali wkwwkk belum konsisten banget ni pengen jualan yg lancar 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayuuk.semangat..bbanyak2 baca buku marketing mba..

      Hapus
  3. Kalo jualan online agak sedikit kemungkinan untuk barang tersebut di tawar, kecuali COD hehehe. biasanya yang sering di tawar pas sudah di depan orangnya hehehe ampun dah (padahal tukang nawar juga)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkkwk sambil makan roti tawar ya

      Hapus
    2. Apalagi kalo yang nawar cantik ya Mas. Hik hik.....

      Hapus
  4. saya dulu jg pernah punya pengalaman begitu mbak
    tapi terus kapok...gak mau jualan lagi
    suka gak enak kalau ada temen yg nawar hahahaha

    BalasHapus
  5. Aku juga berdagang. Dan kadang, aku bisa kasih diskon/nggak tergantung mood dan sikap si pembeli. Kalau dari awal udah nyebelin, aku biasanya tahan harga gak mau diskon sedikitpun. Padahal di pembeli lain aku bisa kasih diskon lebih banyak.

    Bukannya gak mau barang laku, cuma kadang mau kasih "pesan" bahwa nawarpun ada etikanya hehehe.

    Tipsnya kece-kece nih mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepupuku yang berjualan es juga sering ketiban pembeli model minta lebih.

      Es kacang merah 5 ribu. Tambah alpukat 7 ribu. Seringkali pembeli minta tambah alpukat tapi bayarnya 5 ribu.

      "Oh mau tambah alpukat ya? boleh dooong, tapi tambah 2 ribu ya." PATEN hahahaha

      omnduut.com

      Hapus
    2. Makasih kunjungannya :)
      Kalau nambah alpukat, bayar cuma 2ribu, kasih aja 1/2 sdt heehehehe

      Hapus
  6. Aku belum pernah merasakan jadi penjual yang menghadapi berbagai cara pembeli dalam menawar. Kalau menjadi pembeli yang menawar pernah. Pernah kejadian satu kali, menawar dengan harga wajar. Penjualnya langsung diem dan ga mau ngomong2 lagi :D

    BalasHapus
  7. Sebagai penjual emang kudu sabar2, pake tips dipake becandaan lebih bisa diterima si pembeli sepertinya. HiHi

    BalasHapus
  8. Wah imi bisa jadi tips.penting buat saya pribadi yang pengin memulai usaha start from zero. Bismillah

    BalasHapus
  9. Saya juga pernah beberapa kali ketemu pembeli yang nawarnya bikin pengan nangis rasanya pas nawar di acara bazar..
    biasanya kalo saya nggak cocok dengan harga yang mereka tawar, saya cukup geleng gelenf sambil senyum manis yang cantik..
    paling gak kalo mereka nggak suka dengan anaknya.

    BalasHapus
  10. hihihi... suka-dukanya jadi penjual ya ada aja nemu calon pembeli ajaib :)

    BalasHapus
  11. hahahaha kadang sebagai pembeli saya jg ngeselin mba, moga2 pedangangnya nggak marah.
    Tapi kadang pedagang juga ketinggian kasih harganya.
    Tapi makasih ya tipsnya, siapa tau nanti aku jadi pedagang wkwkkww amin

    BalasHapus
  12. Aku baru2 ini donk diprotes sm pembeli gara2 kemahalan ngasih harga minuman mbak, pdhal mah udah murah bgd, cm byar minuman 4rb, bs gratis wifi seharian, cucok kan udhan, klok di tmpt2 lain yg ada wifinya, harga minuman emg lebih murah, tp bayar internet jg, bahkan tarifnya perjam.
    Dah, konsumen mmg kdg suka ter..la..la..
    Untung waktu itu moodq lg tsakep, aku jelasin begidet2nya, klok nggak mood, yaaa bisa aja aku berubah jd "ma..can".

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehehhe mintanya diskon bahkan gratis

      Hapus
  13. wah super keren idenya (ikutan mario teguh :D :D)

    supaya hubungan dengan calon pembeli tetap terjaga ya?

    BalasHapus
  14. Aku sering banget tuh, ada orang yang nawarnya nggak ketulungan. Padahal udah freeongkir. Akhirnya aku bilang, silakan ongkirnya dibayar sendiri. Hihihihi .... Padahal barangnya ada 20 kilo lebih.

    BalasHapus
  15. Hihi daganganku buku dan boneka mahal, jarang ditawar, baru pm nanya harga wis kaget hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehhehe iya mbak, harga jut jut-an

      Hapus
  16. Jadi penjual memang mesti sabar ya, pembeli kadang memang bikin kesel. Tipsnya oke juga nih diterapkan.

    BalasHapus
  17. hhahaa...gtu ya mbak jualan haru spunya seribu jurus menghadapi pelanggan dengan berbagai karakter...ahhaha...

    BalasHapus
  18. dulu aku sering banget nawar harga karena senang aja bisa beli lebih dari 1 akhirnya. tapi sejak adikku jadi penjual olshop juga, jadi mikir buat nawar. hahaha.. aku ngebayangin adikku soalnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. :) iya Mbak, makasih sudah berkunjung

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Menghadapi Suami Pelit

Pekerja Serabutan Atau Multitalenta?

Sayangilah Suamimu Sebelum Ia Mati