Pekerja Serabutan Atau Multitalenta?

Peringatan! Ini adalah postingan curcol. 

Beberapa hari ini lagi galon karena gamang, mau bikin rencana kerja sampai 5-10 tahun ke depan dan ambyar. Stuck dan belum ada ide. Padahal sudah baca kalimat motivasi, sudah dapat supplier ok punya, punya teman baik di dunia nyata maupun maya. Lalu mengapa loyo?

Karena belum bisa fokus di satu bidang..

Let's say, saya seorang blogger.Tapi belum sering dapat JR. Isi blog pun masih campur aduk dan belum ditata dengan rapih, belum ada niche spesifik. Walau belakangan sering nulis tentang marketing dan bisnis online. Ada sih blog saya yang niche nya resep makanan, tapi belum tld. Selain nulis, masih ada kerjaan lain seperti..

Jualan baju. Yes, i love fashion! Bersyukur ada supplier kece yang super fast response. Terima pesanan pizza, juga jualan tepung premix pizza dan keju mozzarella. Juga jadi marketer jilbab anak, mukena, gamis, jilbab dewasa, de el el de es be.

Kalau ada yang minta tolong menerjemahkan artikel ya dikerjakan, dengan syarat jangan banyak-banyak. Karena kan ngerjainnya sambil ngasuh Saladin yang super aktif. Lalu malamnya saya masih ngajar bahasa inggris di kelas online.

Jadi pekerjaanku apa? Serabutan? Jual palugada? Barang loe mau, gue ada, kalau ga ada ntar saya tanyain ke supplier, siapa tau ada temannya yang jual. Ajaib, seharian mengerjakan beberapa macam kerjaan yang membutuhkan keterampilan, kreativitas, sekaligus tenaga. Mumet? Heheheheh.

pinjam dari sini


Lalu ada seorang teman yang mengingatkan. Gak usah galon karena kerja masih serabutan. Itu tandanya, saya punya beberapa bakat yang patut disyukuri. Karena di dunia ini ada orang yang hidupnya mengalir aja, tanpa tahu bakatnya apa.

Ihiks. Makasih ya temaan. Nasehatnya makjleb banget. Biarin deh dianggap nggak fokus, yang penting dapat duit. Matre dong? Saya masih ada tanggungan (ceritanya di sini) jadinya kerja ngejar profit juga. Nanti juga lama-lama tereliminasi dan bisa fokus hanya di 1 bidang.

Hari ini saya berjanji, tak akan melabeli diri sendiri dengan anggapan "pekerja serabutan". Saya adalah ibu rumah tangga yang berusaha dengan memaksimalkan bakat-bakatnya, menjadi ibu multitalenta, sehingga Saladin bisa tertawa karena kekenyangan pizza jualan sang Mama.

Terinspirasi dari postingan Papi Ubii, makasih yaa.

Komentar

  1. Bener juga tuh. Gak semua orang bisa ngerjain beragam kerjaan dr waktu yg berdekatan. Bersyukur mbak. Jangan galon

    BalasHapus
    Balasan
    1. galon karena mau ngebut kerjatapi saladin minta perhatian wkwkwkk

      Hapus
    2. en, ada gadis galon disini....
      ^_^

      Hapus
  2. Hihi sama Mak tugas utama saya Istri Solehat dan Ibu rumah tangga yang cakap. Selain itu saya juga Seniman, Guru, Blogger dan Wirausaha juga, yang penting enggak punya hutang dan cicilan ya Mak biar kerjanya happy dan ikhlas^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. aih mba Sandra, blognya mbak kece banget
      jadi pengen nggambar lagi

      masalah hutang duuh udah kapok beneran saya, gamau lagi

      Hapus
  3. Saya udah terbiasa kerjakan banyak hal sejak masih kuliah. Alasannya sederhana, biar tubuh makin fit aja karena otak tetap bekerja alias berpikir.

    BalasHapus
  4. Iya Miss..kalau perempuan memang bisa multitasking

    BalasHapus
  5. Perempuan kan diciptakan bisa multitasing, jadi enjoy aja hehehe

    BalasHapus
  6. Kalo support suami ke aku sih, lakukan apa yang buat aku enjoy. Fokus kerjakan, ga usah mikir kok belum ada apa2, karena kita ga tau hobi kita akan membawa kita kemana. Goalnya memang ga sekarang mbak, tapi mungkin beberapa tahun kedepan 😘

    BalasHapus
  7. iya mbak. aku sendiri g suka dg kaat2 pekerja serabutan. yang ada kita multiguna hahhaa. berarti kita bisa ngapain aja. wkkwkw

    BalasHapus
  8. gak papa di bilang g fokus selama emang berdampak positif, apalagi kalau dapet duit hehehhee. ga usah dengerin kata2 orang...

    BalasHapus
  9. Biarin deh orang bilang apa. Kan memang kita multitalenta *ngeles

    BalasHapus
  10. Hahaha, aku aku *ngacung,aku juga suka serabutan apa aja aku kerjakan. Gak dirumah, gak dikantor, wkwkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. di kantor jobdescnya juga macam macam ya :)

      Hapus
  11. hiks... aku cuma dirumah aja ga ngapa-ngapain hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. mengurus anak lebih happy ya mba :)

      Hapus
  12. Nggak apa-apa Zen, dijalanin aja dulu. Nanti kalo udah jalan setengah tahun dievaluasi mana yang bisa dikembangin, aku rasa fokus itu tetep harus dilakukan agar hasil maksimal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas ini udah ngurangi beberapa item dagangan,mau fokus jual dikit aja biar ga bingung

      Hapus
  13. Wow ker en multitalent banget, saya pengen tuh bisa jual online plus nulis juga, tapinblom ngerti triknya gimana

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau ikut jual jilbab juga? hehehhe

      Hapus
  14. Asyik kalau bisa multitalenta ya, mba. Hidup jadi lebih semangat :)

    BalasHapus
  15. Daripada dibilang kerja serabutan, kalau ditanya kerja apa aku bilang freelancer. Free mau kerja di bagian apa, free mau kerja apa ga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehhebeheh iya mbak..free bisa atur jam kerja juga

      Hapus
  16. Haha setuju tuh mbak kerja serabutan nyata nya emang multitalenta wkwk.

    BalasHapus
  17. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  18. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  19. Hehehehe .... Bunda kelihatannya sibuk sekali ya? :)

    BalasHapus
  20. Mba aku juga sama kok.. Dagang online iya, blogger iya, socmed officer iya. Bukan maruk loh cuma menyalurkan bakat kan ya :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba Laras..dagang emang bikin ketagihan

      Hapus
  21. Iya bilangnya, multitasking ato freelancer aja...yg penting happy kan...

    BalasHapus
  22. Semangat mba. Tentang job untuk blog kita, mungkin memang butuh waktu dan konsistensi dulu. Dulu job pertamaku tahun 2014, setelah itu juga jarang-jarang banget dapet lagi. Konsisten dulu rajin update, meningkatkan engagement di sosmed juga, baru mulai keliatan hasilnya. Semangat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow tersanjung..mami Gesi bw ke sini
      Makasi yaaa :)

      Hapus
  23. iya mba, itu bukan pekerja serabutan tapi bahasa kerennya freelancer, dan itu asik banget karena jam kerjanya yg ngatur kita sendiri :)

    BalasHapus
  24. Setuju mbak.
    Itu multitalenla.
    Keren deh punya banyak bakat gitu.

    BalasHapus
  25. keren mb multitalent lah aku kerja jd katyawan sama blogger aja uda empot2an hahaha semangat terus mb 💪

    BalasHapus
  26. Ngeri kalo banyak orang yang multitalent kayak mbak :3 hehehe semangat mbak :)

    BalasHapus
  27. aku ya blogger, ngerjain transkrip juga dan ghostwriter juga... klo ditanya orang kerjaanku apa, tergantung yg nanya, aku akan jawab "tukang ngetik" klo yg nanya itu tukang cucinya ibuku ... nah klo yg nanya orangnya pinteran dikit, tinggal sebut aja "penulis" done kan

    BalasHapus
  28. apa pun pekerjaannya, yang penting cocok dan pas dengan keinginan, sukur-sukur bila hasilnya pun cocok

    BalasHapus
  29. walaupun serabutan tapi menghasilkan, kenapa tidak ?? he.he.. tetap semangat mbak zen

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Menghadapi Suami Pelit

Sayangilah Suamimu Sebelum Ia Mati