Plagiat? Nyontek? Enggak banget deh

Beberapa waktu lalu saya baca status seorang rekan. Di dalamnya tersimpan nada kemarahan, ya gimana gak ngamuk kalau tulisannya dicontek habis habisan. Dan yang copas itu sering menang lomba lho..Yang lebih ajib lagi, bahkan live tweet aja dicontek. Haa?

Menurut kbbi plagiat adalah pengambilan karangan (pendapat dsb) orang lain dan menjadikannya seolah-olah karangan (pendapat dsb) sendiri, msl menerbitkan karya tulis orang lain atas nama dirinya sendiri; jiplakan

Jadi tindakan plagiat menurut saya adalah MEMALUKAN diri sendiri. Pembaca tahu tulisan kita bagus, tapi eeh ternyata bikinan orang lain. Mukanya mau ditaruh dimana?

Kalau ada yang mencontek tulisan di blog kita bisa dilaporkan ke google DMCA.

Lalu teman saya bikin status , masih jengkel dengan orang yang sama, dan tanpa tedeng aling aling menyebutkan namanya. Teman lain menimpali, nih tulisan terbaru di blognya. Temanya tentang ditegur. Dia merasa bersyukur ketika ditegur, berarti ada yang perhatian blablabla.
Walah, kok seperti artis saja ada press conference seperti ini. Ya ditegur kan karena salah bu, dan kalau salahnya itu nyontek, yaa..Anak sd juga bisa bikin blog dengan mudahnya kalo cuma hasil copas.

Dia di ban (blokir) di beberapa grup karena kasus ini. Padahal dia pernah dipilih sebagai blogger of the month di sebuah grup. Tapi sayang namanya jadi tercoreng karena kesalahan fatal. Emang gak ada ide lain ya Bu?

Silakan liat ilustrasi di bawah ini yang dibuat oleh Bang Edwin


See? Untuk jadi master butuh waktu bertahun tahun. Mungkin dengan mencontek bisa jadi jalan pintas tapi pasti akan menjungkalkan anda sendiri.

Omong omong saya pernah membaca berita tentang nyontek massal di India. Ini sebagian beritana dikutip dari okezone:

Mencontek saat ujian menjadi hal yang biasa di Negara Bagian Bihar, India. Bahkan, dilakukan secara massal.Praktik curang tersebut tidak hanya dilakukan secara besar-besaran, tapi juga terang-terangan. Sejumlah siswa sekolah menengah tanpa ragu menyelundupkan lembaran catatan ke lokasi ujian meskipun pengamanan ketat.

Tidak hanya itu, orangtua siswa dan teman-teman juga tertangkap kamera memanjat tembok untuk memberi contekan kepada peserta ujian.

Speechless kan.

Oh iya suami saya pernah lho jadi korban plagiarisme. Dulu (sebelum menikah) beliau pernah menulis naskah buku, dan karena tidak tahu prosedurna gimana ya naskah itu dikirim ke penerbit. Berbulan-bulan tak ada kabar oh mungkin tak lolos seleksi. Eeeh ternyata bulan berikutnya buku itu terbit dengan judul dan penulis berbeda tapi isinya 100% sama. Beliau si cuek saja, tapi saya yang geram.

Oiya waspada ya sekarang ada penerbit dan lomba menulis abal-abal. Teliti sebelum mengikuti.

Jadi, masih mau nyontek? Idih, malu maluin. Kalau prinsip saya sih, lebih baik nulis pendek atau dinilai jelek, daripada bagus tapi nyontek. Plagiat? Enggak banget..

Komentar

  1. Oohh bisa ya dilaporkan ke google DMCA?
    Itu singkatan dari apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. waduh kurang tau..kalo lebih jelasnya tanya mak Haya Alia saja

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

      Hapus
  2. ealaaah...kok ya aneh-aneh. mbok ya udah nulis yang biasa aja tapi asli tulisan sendiri.

    BalasHapus
  3. Eh siapa sih-siapa sih? Bisikin dunk siapa yang dibanned itu?

    Kalo aku daripada copas mending langsung screenshoot tulisannya, hahaha :D Tapi sumbernya tetep ditulis yaa.

    BalasHapus
  4. mungkin beliau lelah mak :)

    BalasHapus
  5. jd pengen periksa blog sndri...dulu swaktu blm tau cuka copas tp rasanya sih disebutkan sumbernya...

    BalasHapus
  6. Semangatttt makkk...banyak hikmahnya
    Semoga kita selalu hasil sendiri :*
    Btw...itu kenapa g dituntut karya suami,..:(

    BalasHapus
    Balasan
    1. halo..maaf baru balas
      katanya sih bisa bikin lagi

      Hapus
  7. Aku pernah bbp kali sih jadi korban copas. Tapi ya sudahlah, gregetan iya, tapi kadang ga ambil pusing. Nulis itu macam mengeluarkan isi kepala, begitu udah keluar, legaaa. Karena udah keluar, kadang males ditengok2 lagi. Hahaha

    BalasHapus
  8. Kasus ini rame ya... Aku cuma tahu selewat2, jd blm tahu siapa ituh FA *penasaran. Bagus juga kalau bisa dilaporin ke google DMCA. Semoga kita semua gak khilaf seperti itu ya... Inga2 nyebutin sumber klo ngutip punya orang...

    BalasHapus
  9. Memang soalplagia adalah hal yang memalukan harga diri ya mbak, makanya saya belajar hati-hati dari hikmah kejadian yang ada. Tohk buah hasil karya sendiri akan lebih memuaskan sekaligus membanggakan ketimbang melakukan tindakan krg terpuji tsb. Slm sukses selalu y ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..sejelek2nya karya sendiri masih mending dariapda nyontek
      maaf yaa telat balasnya

      Hapus
  10. kalau menurut saya copas boleh tapi bawahnya dikasih sumbernya ,, jangan hanya isinya .. iyalah geram orang kaya anak sendiri udah dapet ngurus eh ada yang ngaku :D

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tips Menghadapi Suami Pelit

Pekerja Serabutan Atau Multitalenta?

Lima Kesalahan Seller yang Membuat Buyer Batal Membeli